Dua Hari Kenal Melalui WA, Ajak Ketemuan, Remaja Cantik di Bima Diduga Digilir Empat Pemuda - Bima News

Monday, 13 September 2021

Dua Hari Kenal Melalui WA, Ajak Ketemuan, Remaja Cantik di Bima Diduga Digilir Empat Pemuda

Pemerkosaan
Ilustrasi (google)
 

BimaNews.id, BIMA-Kisah pilu dialami S, remaja cantik asal Kecamatan Bolo. Siswi SMA berusia 15 tahun ini diduga menjadi korban pemerkosaan oleh empat laki-laki.

Ironisnya, empat pelaku ini masih di bawah umur. Yakni, AD 15 tahun, pacar korban, kemudian MA, 15 tahun, BA 16 tahun dan MN 15 tahun. Sementara satu pelaku lain yang melakukan percobaan pemerkosaan, yakni AI 23 tahun.

"Saat ini kelima pelaku sudah diamankan di Polres Bima. Mereka ditangkap Minggu (12/9)," jelas Kapolsek Bolo, AKP Hanafi.

Kasus pemerkosaan itu kata dia, terjadi Sabtu (11/9), sekitar pukul 20.30 Wita di SMPN 4 Bolo. Berawal ketika korban diajak sang pacar, AD ketemuan melalui pesan WhatsApp. Karena baru dua hari jadian, akhirnya korban mengiyakan ajakan AD.

"Akhirnya korban dijemput AD dengan sepeda motor, menuju SMPN 4 Bolo," katanya.

Tiba di sekolah, korban langsung meminta AD untuk diantar pulang. Karena lokasinya gelap. Permintaan itu bukannya direspon, AD justeru meminta korban melayaninya berhubungan badan. Namun, ditolak korban.

"Karena ditolak, kemudian AD meminta korban untuk duduk dulu sama temannya IY. Dengan alasan pergi beli rokok," bebernya.

Belum lama AD meninggalkan lokasi, IY kegirangan. Nafsu melihat korban. Dia langsung menarik dan membawa paksa korban ke ruang kelas, sembari menjanjikan antar pulang setelah berhubungan badan. Namun, korban tetap menolak.

"Karena ditolak, pelaku memaksa hingga memperkosa korban," ungkapnya.

AD yang melihat pacarnya diperkosa, bukannya ditolong. Malah ikut memperkosa korban. Tidak sampai di situ, ketika korban hendak keluar ruangan kemudian datang lagi BA, lalu menarik dan memperkosa korban.

"Belum selesai disetubuhi BA, korban kembali disetubuhi NA yang datang belakangan. Korban sempat melawan. Tapi, pelaku mengancamnya dengan pisau," sebut Hanafi.

Setelah digilir empat pelaku,  tiba-tiba datang AL dan menarik korban menuju WC sekolah. AL memaksa korban untuk melayani nafsu bejatnya. Dengan ancaman akan menyebarkan video mesum bersama empat pelaku sebelum.

"Pelaku mengancam korban, sambil menuju WC sekolah. Tiba di WC korban berhasil kabur dan keluar dari sekolah tersebut," tandasnya.

Setelah itu, RY langsung minta pertolongan karyawan Alfamart untuk diantar ke kampungnya. Saat perjalanan pulang, korban juga dikawal oleh dua pemuda sekampungnya. (jul)

Bagikan artikel ini

6 comments

  1. Tega bener manusia jelmaan dakjal..
    Semoga mendapatkan balasan setimpall ��

    ReplyDelete
  2. Yaa Allah kasian sekali anak itu,kenapa mereka tega melakukan hal itu...
    😢😢😢😢😢

    ReplyDelete
  3. Penjarakan Sampai mereka Mati di balik jeruji besi ����

    ReplyDelete
  4. Penjarakan Sampai mereka Mati di balik jeruji besi 😡😡

    ReplyDelete
  5. Sumpahhh seumpama ponakan saya yg jadi korbannya seumurrr hidup ke 4 bangsaat itu di penjara. Sumpah sya smpe menetes air mata sungguh malang nasib si korban semoga allah melindungi dan mnjga mu ddeekkk. Tindas pelaku itu biar di hukum gantung sekalian.

    ReplyDelete
  6. Semoga pelaku diberikan hukuman yg pantas. Meski pelaku dibawah umur, tp hukum hrs ttp di tegakkan. Luka psikis itu seumur hidup yg hrs di tanggung korban. Dan mjd pelajaran utk adek² semua, bhwa pacaran itu sgt tdk baik. Agama islam sgt melarang demi kebaikan adek² sendiri dan kita semua. Semoga Kejadian ini segera diproses, dan korban mendapatkan keadilan. Aamiin.

    ReplyDelete