Media Massa dan Peran Pendidikan Pemilih di Bima - Bima News

Sunday, 23 February 2020

Media Massa dan Peran Pendidikan Pemilih di Bima






Oleh : Ady Supriadin









Peningkatan
kualitas pemilih dalam perhelatan pemilu maupun pemilihan menjadi harapan kita
bersama. Harapan itu bukan hal yang mustahil untuk dapat dicapai ketika
terbangun kesadaran kolektif memperbaiki hal yang kurang, sembari
mempertahankan hal yang baik dari praktik demokrasi kita.





Keterlibatan
peran berbagai komponen masyarakat dalam upaya meningkatkan kualitas pemilih
melalui pendidikan pemilih (voter education) menjadi sangat penting.
Mengingat peran ini tidak bisa dilaksanakan sendiri oleh penyelenggara pemilu
yakni KPU maupun Bawaslu. Satu diantara komponen penting yang dapat berperan
membantu tugas itu yakni
media massa.





Keberadaan
media massa baik cetak, elektronik dan online di Bima menduduki posisi yang
sangat strategisterutama dalam memberikan akses bagi masyarakat yang
membutuhkaninformasi. Sesuai sifat kodrati manusia, yakni rasa ingin tahu
terhadap segalasesuatu, kehadiran media massa dianggap dapat membantu manusia
dalammemberikan akses bagi orang-orang untuk memperoleh informasi yangmereka butuhkan.





Seiring
dengan perkembangan, kebutuhan manusia yangsemakin kompleks, peran media pun
semakin berkembang. Media tidakhanya berperan memberikan akses informasi
semata, namun secara tidak sadar media dapat mempengaruhi opini publik dan
menggiring persepsimasyarakat sesuai tujuannya.





Begitu pula
dalam pelaksanaan pemilu maupun pilkada, peranan media sangat penting sekali.
Antara lain,melaporkan fakta, memberikan informasi, mendidik publik,
memberikomentar, serta menyampaikan dan membentuk opini publik. Karena itulah,
peran media apabila diarahkan untuk pendidikan pemilih sangat tepat sehingga
harapan peningkatan kualitas demokrasi di Kabupaten Bima dapat tercapai.





Semangat ini
selaras dengan amanat UU Pers Nomor 40 Tahun 1999 Pasal 3 Ayat 1 yang menyebutkan,
Pers nasional mempunyai fungsi sebagai media informasi, pendidikan, hiburan
dan kontrol sosial”. 
Begitu pula di Pasal 6 huruf adisebutkan bahwa
Pers nasional melaksanakan peranan memenuhi hak masyarakat untuk mengetahui,
tentu dalam hal ini terkait dengan kebutuhan informasi.





Selain itu,
dalam ketentuan Peraturan KPU Nomor 8 Tahun 2017 tentang Sosialisasi,
Pendidikan Pemilih dan Partisipasi Masyarakat dalam Pemilihan Gubernur dan
Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati, dan/atau Walikota dan Wakil Walikota
Pasal 29 Ayat 2 disebutkan bahwa semua pihak termasuk media massa dapat
berperan dalam tugas sosialisasi dan pendidikan pemilih.





“Setiap
warga negara, kelompok, organisasikemasyarakatan, organisasi keagamaan,
kelompok adat,badan hukum, lembaga pendidikan, dan media massacetak atau
elektronik dapat melaksanakan PendidikanPemilih”.





Apa saja
bentuk sosialisasi dan pendidikan pemilih yang bisa dilakukan media massa?
Tentu saja keterlibatan media dan partisipasi masyarakat dalam Pemilihan ini
dapat dilakukan dalam banyak bentuk. Sepertiketerlibatan dalam
penyelenggaraanPemilihan, pengawasan pada setiap tahapan Pemilihan, Sosialisasi
Pemilihan dan Pendidikan Pemilih melalui layanan iklan dan pemberitaan,
Pemantauan Pemilihan dan Survei atau Jajak Pendapat tentang Pemilihan
danPenghitungan Cepat Hasil Pemilihan yang bertujuan membangun pengetahuan
politik, menumbuhkan kesadaran politik danmeningkatkan partisipasi politik.





Melihat
besarnya peranan media massa, memberikan gambaran bahwa kesuksesan agenda demokrasi
di Bima tidak bisa kita lepaskan dari peranan media dalammemberitakannya. Pada
penyelenggaraanPemilu 2019yang baru saja berlalu misalnya, peran media sangat
besar di Kabupaten Bima karena turut menggoalkan angka capaian partisipasi
masyarakat sebesar 79 persen dari target nasional 77,5 persen.





Tanpa
mengesampingkan peran elemen masyarakat lainnya, melalui media
massa masyarakat lebih mengenal dan mengetahui suatu partai politik, figur
yang akan dipilih, proses danmekanisme pemilu, informasi tahapan, tata cara
pemungutan suara dan waktu pelaksanaan pemilu. Media juga sebagaisarana yang
dapat membentuk dan mempengaruhi opini publik,termasuk hubungan yang terjalin
antara media dengan para pelaku elitpolitik, seperti politisi, partai politik,
masyarakat umum hinggga penyelenggara pemilu.





Kita berharap pada hajatan demokrasi penyelenggaraan Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Bima Tahun 2020 yang sudah mulai berjalan saat ini, media massa juga turut andil dalam mengawal dan menyukseskannya hingga pelaksanaan pemilihan pada Hari Rabu 23 September 2020 mendatang.(*)









Penulis adalah Anggota KPU Kabupaten Bima (Divisi SDM, Sosialisasi, Pendidikan Pemilih dan Parmas


Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda